Mendadak Langsing

Akhir – akhir ini, saya sering dikira sedang diet ketat. Kehilangan sekitar 3 kilo dari bobot sebelumnya membuat saya nampak langsing. Dari komentar “Kapan ya saya terakhir ketemu Mee, kok sekarang beda…” atau “Mee sekarang kurusan…” sampai tuduhan “Mau merit ya Mee, ngelangsingin badan?!” atau komentar iseng – iseng ngeselin  “Lagi stres lu yak sampai lupa makan?” ada juga yang wawancara serius nanyain metode diet bagaimana yang saya ikuti, ingin meniru.

Saya sih cari lalaki yang bisa menerima saya apa adanya, dalam senang maupun susah, dalam sehat maupun sakit, dalam kaya maupun kurang kaya (ngga sampai miskin loh…), dalam montok maupun langsing…

2 bulan yang lalu badan saya mogok kerja. Tiba – tiba saja saya merasa demam tinggi, pusing, dan mual. Akhir pekan saya gunakan untuk beristirahat, berharap Senin nanti sudah membaik. Obat yang saya konsumsi juga tidak membantu, padahal sudah tidur sepanjang hari Sabtu itu. Yang ada selalu muntah dan betul – betul susah makan. Hari Minggunya sudah saya rencanakan untuk ke dokter, tapi nanti, setelah urusan mencuci – cuci selesai. Tak disangka perjalanan ke lantai tiga tempat mesin cuci sambil membawa ember berisi setumpuk baju kotor ternyata cukup berat.  Kepala udah kliyeng – kliyeng… Loh, kok gelap…?! Terbayang saya bakal roboh pingsan bersama ember kesayangan… Wuah, pasti heboh. Ember itu bakal berbunyi nyaring dalam perjalanannya menggelinding menuruni tangga. Baju kotor bakal bertebaran, dan saya sendirian terengah – engah pegangan besi sambil terduduk di salah satu anak tangga. Hiyaaaa…. Ngga keren babar blas… Setidaknya kalau pingsan, upayakan bisa sambil bergaya, jangan pas bawa ember.

Ayo Mee, atur nafas… Di tengah tangga saya menyemangati diri sendiri, membayangkan malunya jika harus digotong mas – mas di rumah kos balik ke kamar gara – gara pingsan dan ditatap berpasang – pasang mata dari penghuni sekitar 10an kamar di lantai dua. Tarik napass… Hembuskan… Tarik napasss… Hembuskan… Tarik napassss… Hembuskan…

Cucian itu saya serah terimakan ke Mbak Ipoy saja, minta tolong dicuciin. Dengan perlahan dan merambat di tembok selasar saya berhasil sampai kembali ke kamar di lantai dua. Harus ke dokter hari ini juga. Saya langsung minta cek darah, takut DBD. Syukur…., bukan. Trombositnya bagus.

Seminggu kemudian rasanya masih susah makan. Saya cuma makan buah, buah, dan buah. Saya jadi cinta banget sama melon, red melon, dan semangka. Oh, ada lagi : jus alpukat. Apalagi yang dari Pizza Hut. Nikmat banget di lidah saya waktu itu. Cuma itu yang bisa saya telan dan tidak keluar lagi. Kadang – kadang, saya paksakan diri makan bubur atau lontong yang masih saya ulek pake sendok biar jadi mudah ditelan. Meski otomatis akan keluar lagi setengah jam kemudian. Konsumsi larutan gula garam juga, takut dehidrasi. Sampai sekarang saya tidak tahu penyakit apa yang kemarin hinggap di badan saya. Keluhan demam, dikasih obat demam. Keluhan mual, dikasih obat anti mual. Obat yang terakhir bikin saya happy adalah obat tukak lambung, yang kata dokternya (ini dokter kedua yang saya kunjungi) bisa diteruskan pakai Mylanta kalau mualnya belum hilang juga sampai obatnya habis.

Saya protes. “Sejak kapan saya punya sakit maag, Dok? Ngga ada sejarahnya deh saya sakit maag…” 

Tapi kata pak dokter, demam tinggi tiba – tiba seperti yang saya alami bisa memicu lambung memproduksi asam lebih banyak dari kondisi normal. Itu yang bikin mual berkepanjangan. Tensi normal, memang cenderung rendah. Mungkin ini detoksifikasi paksaan. Genap 3 minggu sebelum pola dan nafsu makan saya kembali normal, setelah 2 kali balik ke dokter, non-stop konsumsi vitamin C dan kapsul tambah darah. Rasanya sudah jauh lebih baik. Sudah bisa makan nasi, sayur bening, dan telor dadar dengan sedikit garam. Garam porsi normal membuat lidah saya tersiksa, jadi pahit. Lepas minggu ke-8 saya sudah bisa menyantap  makanan bersambal, berbumbu kacang, bersantan, beraroma terasi atau petis, yang selama sakit bisa langsung bikin saya muntah.

Enggak. Saya enggak diet kok. Itu gara – gara sakit.

2 thoughts on “Mendadak Langsing

  1. o… lagi sakit toh.. pantesan meekaela’s-nya sepi…

    Itulah kalo sudah tua, jadi sakit – sakitan🙂.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s