Cibodas, Euy!

Libur nyontreng. Empat hari yang membosankan. Andai saya punya uang berlebih – lebih, tidak perlu saya menjadual kegiatan mudik saya. Akan saya datangi stasiun Gambir setiap kali ada long weekend seperti dulu – dulu. 

Untunglah kawan seperjuangan dalam derita ada di Jakarta. Wica tidak mudik, horeeee… Oke, di hari nyontreng ini, saya cukup menghabiskan waktu di salon langganan, potong rambut. Supaya pikiran saya yang kusut penuh masalah ini tidak kentara di wajah saya. Konon, kata para ahli tata rambut, potongan rambut yang sesuai akan membuat wajah nampak lebih muda. Mudah – mudahan mereka tidak menipu saya. Jadilah dahi saya kini ditutupi poni. Ini bukan permintaan saya, tapi kreasi mbak Hite. Saya selalu bingung kalau ditanya rambutnya mau dipotong model bagaimana. 

“Terserah deh. Yang penting ngga norak dan jangan terlalu pendek. Saya ini mbak – mbak bekerja, dan kantor saya isinya bapak – bapak dan ibu – ibu yang bakal heboh kalau rambut saya terlihat aneh atau terlalu mencorong model dan warnanya.”

 Besok paginya, janji dengan Wica. Rencana mendadak ke Cibodas, nyari yang seger dan ijo. Sudah bosan main ke mall atau nonton. Lebih suka jalan pake angkutan umum dan jajan di warung pinggir jalan.

Naik apa kita?

Sepur wae. Dari Manggarai.

Ok.

 Manggarai – Bogor cuma satu jam. Kereta ekonomi AC itu bertiket seharga Rp 6.000,- per orang. Cukup nyaman. Mungkin karena libur jadi ngga penuh. Bisa duduk. Dan adem. Cuma, kadang susah naik. Kereta itu kok tinggi banget. Ngga dikasih tangga pijakan pula… Jadi pas mau turun, lewat pintu yang sana ngga bisa keluar kehalangan kereta berhenti. Lewat pintu yang sini, jadi tinggi banget terjunnya. Nekat aja ah, ya terjun dari kereta, mayan hampir 1 meter, untung ngga keseleo.

 Jangan pakai rok mini. Apalagi pakai kain. Nyusahin diri. Bayangkan nenek – nenek pakai kain naik kereta (eh, ada beneran lho), harus ada laki – laki yang membopongnya dong…

 Trus, naik apalagi?

Kita nanyak petugas aja di Stasiun.

 Kata petugas di stasiun Bogor, kita musti naik angkot yang ke arah Sukasari, trus nanti ganti lagi angkot yang ke arah Cisarua.

Ok.

Macet ya Bogor.

 Menuju Cisarua. Macet… Alamak, jangan sampai atas lah ya macetnya. Nyampe jam berapa kita nanti… Untung angkot yang kami naiki full music. Yok nyanyi…

 Don yu kray tunait

Ai stil lov yu beibe

Don yu kray tunait 

Don yu kray tunait

Ders e hepen ebav yu beibe

Don yu kray… tunait…

 (Song : Don’t Cry by GnR)

 Ih… Wica nyanyinya kenceng… Nyaingin mas Axl. Untung dia ngga goyang – goyangin kepalanya kayak Axl Rose pas nyanyi di panggung. Ngga bisa juga sih, rambut Wica ngga panjang lurus pirang kayak Axl, melainkan pendek ikal bergelombang dan hitam.

 Trus nyambung apalagi?

Nanyak supir angkotnya dulu.

Ok.

Kita nyambung naik angkot jurusan  Cipanas.

Langsung nyampe Cibodas?

Engga. Ntar ganti lagi, dari pertigaan masih 5 Km lagi.

Jauh yee…

Turun di Cimacan. Lapar, udah jam 1 siang. Makan siang dulu aja yuk. Wuih, sudah 5 jam perjalanannya. Pakai macet sih…

 Kita langsung nyari penginepan atau mau nginep di Cibodas?

Di Cibodas aja ya. Kan ada Guest House nya.

Ok.

 Naik angkot lagi. Haaaa…. Nyampe… nyampe…. Taman Cibodas… We’re coming….

 Uh… jauh jalannya. Ngga ada ojek ya masuk Taman Cibodas? Mana untuk reservasi Guest House mesti nyamperin langsung ke sana. Di telepon sesuai petunjuk Mbak di loket tiket (tiket masuk cuma Rp 6.000,- per orang, murahnya…) ngga ada yang angkat. Ya pasti udah pulang lah… Ini kan libur, udah jam 3 sore lagi.

 Ternyata lagi ada syuting iklan di Cibodas. Jadi Guest House nya disewa mereka, untuk istirahat para kru. Hik hiks hik… Wicaaaaa… tidur di mana kita malam ini…

 Harga sewa Guest House Taman Cibodas.

 Rumah 1 :

Week day : Rp 300.000,- per Kamar.

Week end : sewa satu rumah Rp 1.500.000,- (5 Kamar)

 Rumah 2 :

Week day : Rp 250.000,- per Kamar.

Week end : sewa satu rumah Rp 2.250.000,- (9 Kamar)

Kamarnya gedeeeee, dengan 2 bed. Sepertinya bisa buat 4 orang sekamar.

2 thoughts on “Cibodas, Euy!

  1. naek angkot dr melayu ada ga yg langsung ke cibodas nya?????

    Terminal Kp. Melayu? Waduh… belum survey ke sana, ga bisa bantu jawab deeeehhh……..😦

    • Lebih enak dr Terminal Kampung Rambutan, naik mobil Doa Ibu kalo ga salah jurusan Jakarta – Garut/bandung gtulah, pokonya turunnya ya dipertigaan Cibodas persis kok. Dari situ udh deh tinggal masuk langsung ke Kebun Raya Cibodas deh (^_^)

      –Waduh… Sayang waktu itu belum tau…. Trims infonya yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s