Tentang Undur – Undur

Serem ih kalo liat gambarnya… Semoga ngga pada trauma berkunjung ke blog saya gara – gara gambar undur – undur ini. Di pinggir jalan, sekarang ini banyak sekali pedagang kaki lima yang memasang papan bertuliskan “Jual Undur – Undur Hidup”. Tadinya saya juga bingung, buat apa sih undur – undur dijual? Lagian siapa yang mau beli? Saya pikir buat mainan anak – anak, seperti waktu saya kecil dulu (beneran, saya pernah kecil juga kok!). Kalau ada rumah yang lama tidak dihuni, pasti ada sarang undur – undur di bawah temboknya, trus sarangnya saya usek – usek pakai jari telunjuk, sampai ketemu binatang undur – undurnya. Trus abis itu undur – undurnya ditaruh di telapak tangan, trus saya nyanyiin dengan nada C=Do : “Undur – undur, Undur – undur, emang bener kamu jalannya mundur?”. Kalau setelah nyanyian selesai trus undur – undurnya jalan mundur beneran, saya dan teman – teman akan tertawa riang… Dasar anak – anak kurang kerjaan…

Long weekend kemarin saya menginap di rumah teman di Pamulang, lha kok malah ngomongin undur – undur. Ternyata buat obat diabetes, ibu teman saya itu penderita diabetes dan darah tinggi yang cukup parah, dan sedang melakukan terapi undur – undur. Menelan undur – undur hidup yang dimasukkan ke dalam kapsul sebanyak 7 ekor per kapsul, sehari 2 kali 1 kapsul. Ada juga yang menelan undur – undurnya pakai pisang. Hiiiiii… gimana kalo undur – undurnya lepas, trus jalan – jalan di dalam rongga mulut?

Oh iya, ada tips dari teman saya. Sebaiknya, kalau membeli undur – undur, pembeli ikut mengawasi proses penghitungannya. Penjualnya suka menipu. Teman saya pernah membeli undur untuk ibunya, sebanyak 30 ekor seharga Rp 30.000,-. Ternyata penjualnya menghitung undur – undur dalam keadaan berjalan – jalan, jadi susah kan kita menghitungnya. Setelah transaksi selesai, sampai di rumah ternyata undur – undur nya cuma 21 ekor. Itu karena teman saya tidak ikut menghitung karena pusing menghitung undur – undur yang pada lari – lari di piring.