Mbak Siti dan Ibu

Sepulang saya dari kantor kemarin sore, mbak Siti masuk kamar saya, sambil mengantar seterikaan. Matanya sembab habis menangis. Saya tawarkan keripik singkong yang sedang saya nikmati. Dia menolak.

Saya tanya,”Sudah makan, mbak Siti?”.

Dia jawab,”Ngga nafsu makan, mbak Mee. Dari tadi siang saya belum makan.”

Saya diam, menunggu cerita dia selanjutnya.

“Saya ngga diajak ngomong sama Ibu dari pagi. Saya mau keluar kerja sajalah. Mbak Mee bisa carikan kerja untuk saya?”

“Waduh, kerja apa ya?”

“Ya kerja kayak gini aja mbak, ngga pa pa. Mungkin teman mbak Mee ada yang butuh PRT”.

“Kenapa sih? Mungkin mbak Siti lupa ngga minta ijin mau balik telat kemarin?”

“Sudah mbak. Sama Bapak. Bapak sih ngertiin. Habis gimana, rumah saya banjir sepinggang. Saya aja tidur berempat sama suami dan anak – anak di atas meja yang dialasi kasur. Ini kuku jempol saya sampai copot kegencet lemari pas mindahin barang – barang. Jalannya kan juga ngga bisa dilewatin. Kemarin saja balik ke sini saya masih dorong – dorong motor. Masih banjir. Saya sudah pamit keluar sama Bapak tadi siang.”

“Ya udah kalo udah pamit. Terus, Bapak udah kasih ijin?”

“Engga sih. Bapak bilang jangan keluar, siapa yang rawat bayi, ngga usah diperhatiin Ibu itu, kan memang orangnya begitu. Tapi saya sudah sakit hati mbak. Sudah ngga diajak ngomong, rambutan yang saya bawa buat oleh – oleh kemarin dibuang lagi ke tempat sampah. Kalau saya nerusin kerja di sini, sudah ngga semangat lagi saya kerja. Paling saya akan kangen sama bayi. Sudah pinter lagi bayinya ngoceh – ngoceh terus.”

Saya garuk – garuk kepala. Kok sampai begitu ya?

“Saya pinjam tasnya yang besar ya mbak buat ngangkutin baju”.

“Iya. Bawa lah itu tas. Siapa nanti yang jemput?”

“Tadi saya telpon ke hape anak saya, katanya suami saya baru pulang nanti jam 10 malam. Nanti suami saya akan telpon ke hape mbak Mee. Kalau sudah pasti dijemput, baru nanti saya pamit sama majikan.”

Jam 08.30 malam suami mbak Siti menelepon. Singkat saja, mbak Siti minta dijemput malam itu juga.

“Jemput ya Pak, aku tunggu. Aku ngga diajak ngomong sama Ibu, mungkin marah karena kemarin baliknya ke sini telat. Sementara aku ngga usah kerja dulu ngga pa pa ya Pak.”

Saya lalu mandi. Mbak Siti berpamitan ke rumah majikan. Tidak lama kemudian sayup – sayup dari kamar mandi saya dengar Ibu marah – marah ngomel ngga karuan. Barang – barang mbak Siti yang sudah rapi di dalam tas diminta bongkar. Saya keluar kamar mandi. Saya lihat Ibu marah – marah sambil menggendong bayi 4 bulannya.

“Bongkar itu tas! Jangan sampai ada barang saya yang ikut terbawa ya! Kembalikan baju – baju yang saya kasih kemarin, ngga usah dibawa. Ini juga sajadah jangan dibawa, buat mbak yang nanti di sini. Ini tas siapa kamu pakai. Jangan mentang – mentang, banyak yang mau kerja di sini. Memangnya saya kamu suruh mengemis – ngemis sama kamu supaya kerja di sini. Alasan saja, banjir. Udah datang telat, ngga mau minta maaf. Kakak saya menelepon, ngga semua daerah kok banjir. Sudah, kalau mau pergi, pergi malam ini juga. Ngga usah nunggu besok pagi! Ngga mau saya kamu nginep lagi di sini.”

“Memang saya mau pergi kok Bu. Nanti suami saya juga jemput sebentar lagi. Kan saya udah minta maaf lewat Bapak, rumah saya kebanjiran. Ini tasnya saya pinjam dari mbak Mee.”

Sakit telinga saya mendengar omelan Ibu tidak berperikemanusiaan itu. Bahkan seucap terima kasih atas bantuan mbak Siti mengasuh bayinya selama ini tidak keluar dari mulutnya. Padahal saya tahu, mbak Siti telaten sekali merawat bayinya ketika dia dinas 2 x 24 jam dan tidak pulang ke rumah. Tidak akan dia mendapat PRT sekaligus baby sitter mumpuni sekelas mbak Siti. Gajinya pun tak seberapa mahal. Kalau memang mbak Siti mengalami musibah banjir, masa untuk sekedar memaklumi saja tidak sanggup, setelah semua bantuan dan tenaga yang mbak Siti berikan selama ini.

Saya tidak tahu bagaimana cerita kelanjutannya semalam. Tapi tadi pagi saya lihat mbak Siti masih mencuci dan mengepel di rumah, dia tidak jadi pulang. Kata mbak Siti, suaminya yang sudah datang menjemputnya tadi malam disuruh pulang oleh Bapak. Agaknya Bapak mempertahankan mbak Siti, untuk mengasuh si bayi 4 bulan. Sewaktu mbak Siti keluar menemui suaminya, Ibu bilang,”Mbak, jangan bilang suaminya kalau mbak Siti habis saya marahi ya.” What a coward.

Kalau ada orang kaya yang sombong, saya masih bisa maklum. Tapi kalau orang tidak kaya, lalu sombong, dan banyak bertingkah, itu saya bingung. And she is my landlord’s wife. Bahkan baju gombal yang sudah dikasih pun diminta kembali.

Paling – paling mbak Siti hanya akan bertahan sebulan lagi di rumah itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s