Mee dan Bungsu

Pertanyaan ini sering saya terima dari kenalan – kenalan baru saya :

Teman : Kamu berapa bersaudara?
Saya : Lima
teman : Kamu nomor berapa?
Saya : Paling kecil.
Teman : Kok jauh – jauh sih nyari kerjanya? Biasanya kan anak bungsu itu anak mami.

Saya sih sabar saja dan bersyukur, masih dibilang anak mami, bukan anak kucing atau anak gajah. Nama saya kan Mee, bukan Cemeng -aka anak kucing- atau Bledhug -aka anak gajah-.

Status saya sebagai anak bungsu memang sering dipertanyakan, mengingat saya hidup jauh dari orang tua, dan masih sendiri sampai saat ini. Mungkin citra bahwa anak bungsu itu manja memang susah di-eliminasi yah? Meskipun saya juga rasanya agak – agak manja juga sih -ehm…-.

Komentar yang selanjutnya adalah komentar yang bersifat simpati, khawatir, menakut – nakuti, kagum, sampai menawarkan diri menjadi pendamping.
Ini keputusan saya sendiri kok, saya berani pergi jauh, itu memang yang saya mau dari dulu, dan saya senang bisa mencapai apa yang dari dulu saya inginkan, sekarang.